Ekonomi

Jack Ma Kembali Muncul dan Pecah Alibaba Menjadi 6 Entitas Mandiri

×

Jack Ma Kembali Muncul dan Pecah Alibaba Menjadi 6 Entitas Mandiri

Share this article
Alibaba
Alibaba Building (datacenterknowledge)

Ayo24 – Alibaba, e-commerce raksasa asal China yang dikenal sebagai saingan kuat Amazon, telah mengumumkan rencana transformasi mengejutkan yang akan membagi perusahaannya menjadi enam entitas bisnis mandiri.

Masing-masing dari entitas tersebut akan mengevaluasi kemungkinan melakukan initial public offering (IPO) atau sumber pendanaan lainnya, sementara Alibaba sendiri akan beroperasi sebagai perusahaan induk (holding company).

Daniel Zhang, CEO Alibaba, mengatakan dalam sebuah surat kepada karyawan, “Tujuan dan maksud mendasar dari reformasi ini adalah untuk membuat organisasi kami lebih fleksibel, mempersingkat jalur pengambilan keputusan, dan merespons dengan lebih cepat.”

Dalam transformasi ini, Alibaba akan terbagi menjadi enam grup bisnis mandiri, yaitu:

  1. Cloud Intelligence Group: Fokus pada teknologi cloud dan kecerdasan buatan.
  2. Taobao Tmall Commerce Group: Menangani e-commerce dan platform belanja online.
  3. Local Services Group: Berfokus pada layanan lokal.
  4. Cainiao Smart Logistics Group: Mengurus logistik cerdas.
  5. Global Digital Commerce Group: Memanage perdagangan digital global.
  6. Digital Media dan Entertainment Group: Bertanggung jawab atas media digital dan hiburan.

Masing-masing entitas bisnis ini akan memiliki CEO dan dewan direksi sendiri-sendiri, namun, Alibaba Group di bawah pimpinan Zhang akan berfungsi sebagai perusahaan induk.

Zhang juga akan menjabat sebagai CEO Cloud Intelligence Group.

Zhang mendorong para karyawan untuk “kembali ke pola pikir berwirausaha” dan mengumumkan rencana untuk menyederhanakan manajemen perusahaan, meskipun belum ada rincian mengenai pemotongan tenaga kerja.

Pengumuman ini telah memicu reaksi positif di pasar, dengan saham Alibaba yang tercatat di AS naik lebih dari enam persen sebelum perdagangan dimulai.

Stuart Cole, Chief Economist dari Equiti Capital, mengatakan, “Ini membawa elemen fleksibilitas dan adaptabilitas ke dalam sebuah perusahaan yang saat ini berukuran sangat besar.”

Namun, dia juga mengingatkan bahwa proses pemisahan ini pasti akan memakan waktu.

Penting untuk mencatat bahwa pengumuman ini datang hanya satu hari setelah pendiri Alibaba, Jack Ma, muncul di China untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Cole menyatakan bahwa ini mungkin tidak kebetulan, “Bagi saya, ini menunjukkan bahwa Alibaba telah merencanakan langkah ini untuk beberapa waktu dan sedang menunggu kesempatan yang tepat.”

Jack Ma, yang merupakan seorang miliarder terkenal, telah mengkritik regulasi di negaranya pada tahun 2020, yang kemudian memicu tekanan ketat dari pemerintah terhadap sektor swasta.

Akibatnya, rencana IPO Ant Financial, penyedia layanan keuangan yang mengelola Alipay, yang merupakan bagian dari Alibaba, batal.

Setelah insiden tersebut, Jack Ma menghilang dari publik selama beberapa bulan, kehilangan status sebagai orang terkaya di China, dan juga kontrol atas Ant Financial.

Transformasi besar-besaran yang diumumkan oleh Alibaba ini akan mengubah lanskap perusahaan, dan sementara langkah ini akan memerlukan waktu.

Hal ini mungkin bertujuan untuk membawa Alibaba ke tingkat fleksibilitas yang lebih baik dan memungkinkan perusahaan untuk bersaing di lingkungan bisnis yang terus berubah dengan cepat.

Alibaba tetap menjadi subjek yang menarik untuk diikuti karena perubahan besar ini berkembang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *