Internasional

Hacker India Ditangkap atas Pencurian Senilai Rp 2,3 Miliar Terhadap Wanita Lansia

×

Hacker India Ditangkap atas Pencurian Senilai Rp 2,3 Miliar Terhadap Wanita Lansia

Share this article
Hacker India
Ilustrasi Hacker India (Unsplash)

Ayo24 – Kejahatan dunia maya dan penipuan semakin meresahkan, dan baru-baru ini, seorang warga India berusia 24 tahun mendapat sorotan karena terlibat dalam skema peretasan komputer.

Hacker India ini melakukan peretasan yang mengakibatkan pencurian sekitar US$150.000 atau sekitar Rp 2,3 miliar dari seorang wanita lansia di negara bagian Montana, Amerika Serikat.

Kasus ini menunjukkan betapa berbahayanya tindakan penipuan di era digital, serta bagaimana hacker cerdik dapat memanfaatkan kekhawatiran dan ketidakwaspadaan individu.

Sukhdev Vaid, seorang pemuda India, mengakui perbuatannya dalam kasus ini.

Ia mengaku melakukan penipuan wire pada hari Selasa waktu setempat dan sekarang menghadapi hukuman penjara maksimal selama 20 tahun, denda hingga US$250.000 dan tiga tahun masa pembebasan bersyarat.

Vaid ditahan menunggu proses hukum lebih lanjut, dan vonisnya dijadwalkan pada 14 Februari 2024 mendatang, sesuai dengan Kantor Jaksa Amerika Serikat di Montana.

Menurut dokumen pengadilan, operasi kriminal besar yang berasal dari India bertanggung jawab atas penargetan dan penipuan individu lanjut usia di Amerika Serikat.

Kejadian penipuan ini terjadi pada bulan Februari ketika sekelompok hacker mencuri US$150.000 dari seorang wanita berusia 73 tahun yang dikenal sebagai Jane Doe, yang tinggal di Kalispell, sebuah kota di barat laut Montana.

Penipuan ini dimulai melalui pemberitahuan pop-up yang muncul di layar komputer Jane Doe, mengklaim bahwa sistemnya telah di-‘hack’ dan menginstruksinya untuk menghubungi nomor telepon yang disediakan untuk dukungan pelanggan.

Jane Doe, tanpa curiga, mematuhi permintaan tersebut. Para penipu, berpura-pura menjadi dukungan teknis, mengarahkannya untuk menarik US$150.000 dalam bentuk tunai dari rekening banknya untuk “keamanan” di Fed.

Jane Doe mengikuti instruksi mereka dan menyerahkan US$150.000 dalam bentuk tunai kepada para penipu.

Pada bulan Maret, Jane Doe memberi tahu penipu bahwa dia masih memiliki US$50.000 dalam bentuk tunai, yang sebenarnya adalah sebuah akal-akalan yang disusun oleh Biro Investigasi Federal (FBI).

Sukhdev Vaid, bersama dengan rekan tertuduhnya, Eddly Joseph dari Gainesville, Florida, melakukan perjalanan ke Montana untuk mengambil kembali uang tersebut.

Penegak hukum dengan cepat menangkap keduanya ketika mereka tiba untuk mengambil dana tersebut.

Penyelidikan mengungkapkan bahwa para penipu mendapatkan akses jarak jauh ke komputer Jane Doe dengan menginstal UltraViewer di sistemnya.

Eddly Joseph sebelumnya telah mengaku bersalah melakukan penipuan wire pada bulan Agustus dan menunggu vonis.

Pengadilan akan menentukan hukuman mereka setelah mempertimbangkan Pedoman Vonis Amerika Serikat dan faktor hukum relevan lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *