Ekonomi

Laporan Kuartal Q3 Microsoft Mencapai Rp900 Triliun, Berkat Investasi di OpenAI

×

Laporan Kuartal Q3 Microsoft Mencapai Rp900 Triliun, Berkat Investasi di OpenAI

Share this article
Kantor Microsoft
Laporan Kuartal Q3 Microsoft Mencapai Rp900 Triliun (thefintechtimes)

Ayo24 – Dalam bisnis teknologi modern, kemampuan untuk mengintegrasikan kecerdasan buatan (AI) telah menjadi faktor kunci dalam meningkatkan produktivitas dan daya saing.

Microsoft Corporation merupakan salah satu perusahaan teknologi yang memahami pentingnya AI dan dengan hasil kuartal terbarunya, mereka terbukti benar-benar memetik untung besar dari investasi ini.

Ketika Microsoft menjalin hubungan dengan menanam investasi senilai miliaran dolar di OpenAI, mereka mengambil risiko besar dengan mengatakan bahwa AI akan mengubah cara kita bekerja.

Hasil kuartal Q3 terbaru mereka mengindikasikan bahwa investasi ini telah mulai menghasilkan keuntungan yang besar.

Microsoft semakin mengintegrasikan AI ke dalam berbagai layanan dan proses bisnisnya, yang menghasilkan peningkatan produktivitas yang signifikan.

Microsoft telah melaporkan beberapa perusahaan terkemuka yang menggunakan layanan AI mereka, termasuk Airbnb Inc dan IKEA.

Namun, kali ini mereka menyoroti penggunaan alat baru mereka dengan lebih rinci.

Baca Juga :  Tes Benchmark, Code Llama Besutan Meta Lampaui GPT-3.5

Berbeda dengan Google yang dimiliki oleh Alphabet, yang mengalami perlambatan dalam layanan cloud mereka, Microsoft berhasil mengakhiri tren penurunan mereka dengan Azure Cloud.

Untuk kuartal Q3 yang berakhir pada 30 September 2023 lalu, Microsoft berhasil mendapatkan keuntungan yang mencapai US$56,5 miliar atau senilai hampir Rp 900 triliun, pendapatan ini naik hampir 13% dibandingkan tahun sebelumnya.

Laba bersih meningkat 27% tahun-ke-tahun menjadi US$22,29 miliar, berkat keberhasilan inisiatif untuk memperlambat pertumbuhan biaya operasional.

Biaya operasional naik 1,3%, laju pertumbuhan terendah sejak 2016.

Selain itu, pertumbuhan pendapatan Azure Cloud meningkat 28% dibandingkan dengan kuartal sebelumnya setelah dua tahun mengalami perlambatan.

Di sisi lain, pesaing mereka, Google, melaporkan penurunan pendapatan Google Cloud sebesar 22,5% dari 28% pada kuartal sebelumnya.

Baca Juga :  Amazon Investasi Miliaran Dollar ke Startup AI Anthropic, Saingan Berat OpenAI

Kerugian Google Cloud juga mengalahkan kenaikan pendapatan yang lebih baik dari yang diharapkan oleh Alphabet.

Divisi Intelligent Cloud mencatat pendapatan sebesar US$24,26 miliar, tumbuh 19%.

Unit produktivitas dan proses bisnis melaporkan peningkatan pendapatan sebesar 13% dibandingkan dengan tahun sebelumnya, mencapai US$18,59 miliar.

Segmen komputasi pribadi yang mencakup Windows, Xbox, Bing, dan Surface menghasilkan pendapatan sebesar US$13,67 miliar, mewakili pertumbuhan sebesar 3%.

Microsoft juga mengakhiri tren lima kuartal penurunan penjualan lisensi Windows, sistem operasi komputer.

Microsoft melaporkan bahwa mereka memiliki 1 juta pengguna CoPilot berbayar, permintaan kuat juga terlihat pada penawaran keamanan mereka, Security CoPilot.

Add-on AI CoPilot mereka akan menjadi tersedia secara luas untuk merangkum pertemuan dan membuat email mulai 1 November 2023 mendatang, dengan harga bulanan sebesar US$30 ditambah bundel Office mereka.

Aplikasi komunikasi Teams menambahkan 20 juta pengguna bulanan, ditambah dari 300 juta yang dilaporkan oleh Microsoft enam bulan yang lalu.

Baca Juga :  IRS: Microsoft Tunggak Pajak $28,9 Miliar, Ditambah Denda dan Bunga

Pada tanggal 13 Oktober 202 lalu, Microsoft akhirnya menyelesaikan akuisisi senilai US$68,7 miliar terhadap Activision Blizzard Inc.

Meskipun pendapatan perangkat keras game mereka mengalami penurunan, namun untuk pendapatan konten, layanan, dan pendapatan game secara keseluruhan mengalami peningkatan

Meskipun tidak termasuk dalam hasil kuartal pertama fiskal Activision, ini akan menjadi bagian dari laporan pendapatan kuartal mendatang dan diperkirakan akan tumbuh 15%, dengan pendapatan antara US$60,4 miliar dan US$61,4 miliar.

Dengan hasil terbaru mereka, Google dan Microsoft telah menunjukkan bahwa mereka telah membuat kemajuan besar.

Secara keseluruhan, Microsoft telah memenuhi semua persyaratan yang benar-benar diperlukan dengan cloud, pengembangan AI, dan bisnis game, menjadikan awal tahun fiskal yang kuat.