Otomotif

Stella Terra, Mobil Tenaga Surya Pertama di Dunia Berhasil Tempuh 1000 Kilometer Perjalanan

×

Stella Terra, Mobil Tenaga Surya Pertama di Dunia Berhasil Tempuh 1000 Kilometer Perjalanan

Share this article
Mobil Stella Terra
Stella Terra, Mobil Tenaga Surya Pertama di Dunia, Stella Terra (trn)

Ayo24 – Baru-baru ini muncul sebuah teknologi otomotif terbaru dengan membuat sebuah mobil yang berbahan bakar tenaga surya.

Stella Terra, merupakan sebuah mobil tenaga surya yang diyakini menjadi yang pertama di dunia melakukan uji coba perjalanan sepanjang 1.000 kilometer.

Uji coba mobil tenaga surya ini dilakukan oleh para mahasiswa dari Eindhoven University of Technology di Belanda, yang telah membuktikan potensi transportasi berkelanjutan yang sangat menjanjikan.

“Kami tidak menghemat mobil ini selama pengujian. Kami memulai perjalanan dari utara Maroko dan menempuh lebih dari seribu kilometer melintasi berbagai lanskap untuk menyelesaikan perjalanan kami di Sahara – dan semua energi yang diperlukan oleh kendaraan tersebut diperoleh dari matahari,” kata Brit van Hulst, manajer keuangan tim.

Baca Juga :  Nissan Kenalkan Mobil Listrik Terbaru, Hyper Adventure di Japan Mobility Show 2023

Stella Terra dirancang untuk menghadapi medan berat dan kasar dan mampu menempuh lebih dari 630 kilometer dalam sehari ketika matahari bersinar cerah, namun medan yang dilalui juga memainkan peran penting.

Mobil Tenaga Surya Langsung dari Atapnya

Mobil Stella Terra menggunakan tenaga surya melalui panel surya yang tertanam di atapnya, sehingga tidak perlu berhenti di stasiun pengisian daya.

Uji coba yang juga merupakan perjalanan bagi tim yang bekerja pada kendaraan revolusioner ini berakhir pada tanggal 15 Oktober, dan Stella Terra melewati uji tersebut tanpa kerusakan atau perubahan signifikan.

Stella Terra
Pengujian Stella Terra, Mobil Tenaga Surya Pertama di Dunia, Stella Terra (trn)

Yang perlu diganti, menurut tim, hanya batang kemudi yang patah selama perjalanan.

Baca Juga :  Mitsubishi Rilis Triton 2024 dan Mobil Listrik Crossover MPV di Japan Mobility Show 2023

Namun, tim mahasiswa ini bangga karena kendaraan mereka jauh melebihi ekspektasi, menghabiskan bahkan 30 persen lebih sedikit energi daripada yang diharapkan.

Melalui model mereka, mereka ingin menekankan bahwa penggunaan energi matahari secara langsung adalah jauh lebih efisien daripada mobil listrik konvensional yang harus berhenti di stasiun pengisian daya.

Energi Masa Depan

Marten Steinbuch, seorang pakar di bidang mobilitas dan profesor di Universitas Teknologi Eindhoven, mengatakan, “Saat ini, sangat sulit untuk membuat mobil yang efisien secara energi dalam kondisi saat ini, apalagi mengintegrasikan panel surya. Saya bahkan belum pernah melihat seseorang melakukannya.”

Baca Juga :  Toyota Land Cruiser Se, Mobil Listrik Off-Road Terbaru

“Ikut mengharapkan bahwa dalam lima hingga sepuluh tahun, mobil listrik akan menjadi bagian integral dari sistem energi kita. Mereka akan menghasilkan energi listrik untuk rumah tangga. Inovasi dari Tim Surya Eindhoven ini bisa mengubah masa depan,” tambahnya.